Tetap teratur dengan koleksi Simpan dan kategorikan konten berdasarkan preferensi Anda.

Mulai menggunakan Signed HTTP Exchange di Google Penelusuran

Signed exchange (SXG) memungkinkan Google Penelusuran mengambil data konten Anda sekaligus mempertahankan privasi pengguna. Dalam praktiknya, hal ini berarti hasil AMP dan non-AMP yang ditampilkan di Google Penelusuran dapat mengambil data dari beberapa resource utama (seperti HTML, JavaScript, CSS, gambar, atau font) dengan cara yang mempertahankan privasi, jika situs terkait mendukung SXG.

Jika pengguna pada akhirnya mengklik hasil, halaman web memulai proses rendering lebih cepat karena resource utama sudah tersedia, sehingga menghasilkan pengalaman pengguna yang lebih baik. Hal ini dapat menyebabkan skor Largest Contentful Paint (LCP) yang lebih rendah untuk konten Anda. Meskipun Google Penelusuran tidak mempertimbangkan penggunaan SXG sebagai faktor langsung dalam penentu peringkat, LCP yang lebih rendah dapat memengaruhi peringkat karena pengalaman halaman merupakan faktor penentu peringkat.

Menerapkan SXG

Untuk menerapkan SXG, ikuti panduan mendalam web.dev. Setelah menerapkannya, ikuti panduan ini untuk mengukur dan mengoptimalkan peningkatan performa dengan SXG.

Untuk halaman AMP, ikuti panduan mendalam amp.dev.

Google menggunakan cache SXG untuk mengambil data konten Anda. Google dapat menayangkan SXG yang di-cache ini beberapa kali.

Untuk memastikan konten terbaru ditampilkan di Google Penelusuran, tetapkan nilai masa berlaku SXG dengan tepat. Prinsipnya adalah pastikan tanggal habis masa berlakunya lebih awal dari kedua tanggal ini:

  • Masa habis berlaku cache ditentukan oleh header HTTP Anda
  • Satu hari ke depan jika konten dibuat dengan JavaScript atau JavaScript inline; atau 7 hari ke depan jika tidak menggunakan JavaScript

Untuk memastikan konten ditampilkan dengan benar saat ditayangkan di banyak perangkat, lakukan hal berikut:

  1. Pindahkan konten yang dipersonalisasi, seperti keranjang belanja, ke elemen yang dimuat lambat yang bukan bagian dari SXG. Atau, tambahkan header Vary: Cookie yang ditandatangani; SXG dengan header ini hanya akan ditampilkan kepada pengunjung tanpa cookie untuk situs Anda.
  2. Buat halaman dengan desain web yang responsif. Sebagai alternatif, tayangkan halaman seluler dan desktop di URL yang terpisah, atau anotasikan halaman untuk menyatakan bahwa halaman tidak responsif, menggunakan tag meta supported-media. Misalnya, di elemen <head> halaman, tambahkan tag berikut:
    <meta name=supported-media content="only screen and (max-width: 640px)">

Memantau dan men-debug SXG

Untuk daftar alat yang dapat Anda gunakan untuk men-debug SXG, periksa panduan alat SXG web.dev.

Jika tidak dapat mengurai SXG, Googlebot mungkin akan meng-crawl ulang URL tanpa application/signed-exchange;v=b3 di header Accept untuk mengambil varian text/html. Jika terjadi error pengindeksan SXG, Google Penelusuran akan menautkannya ke URL asli, tanpa SXG.

Untuk halaman AMP, gunakan Laporan status AMP di Search Console untuk memantau error SXG.

Men-debug cache SXG Google

Untuk menentukan apakah SXG memenuhi persyaratan cache, gunakan Ekstensi Chrome SXG Validator.

Atau, buat kueri cache SXG Google secara langsung. Misalnya, jika URL SXG adalah https://signed-exchange-testing.dev/sxgs/valid.html, rumuskan URL cache yang sesuai:

https://signed--exchange--testing-dev.webpkgcache.com/doc/-/s/signed-exchange-testing.dev/sxgs/valid.html

Algoritme untuk menghitung subdomain dan akhiran jalur URL sama dengan AMP Cache, sedangkan string infix /doc/-/ berbeda.

Jika responsnya adalah SXG, artinya respons dari server asal memenuhi persyaratan cache SXG Google. Jika tidak, header HTTP yang menunjukkan alasannya akan disertakan.

  • Jika ada header Warning, header tersebut menunjukkan error yang mencegah SXG memenuhi persyaratan cache.
  • Jika ada header Location, pengambilan oleh cache belum dilakukan. Ini bukan error di SXG Anda.

Terlepas dari responsnya, cache mengantrekan permintaan ke URL asli untuk salinan terbaru. Terdapat beberapa faktor yang menentukan kapan dan apakah permintaan ini terjadi, termasuk kecepatan crawling Googlebot untuk situs Anda.

Google tidak menyimpan SXG dalam cache lebih lama dari nilai expires tanda tangan SXG atau masa aktif keaktualan header respons SXG yang tidak ditandatangani.

Untuk halaman AMP, Anda dapat menggunakan Alat Inspeksi URL untuk men-debug error saat menyimpan ke cache.

Mendapatkan informasi terbaru

Berlanggananlah ke milis webpackaging-announce untuk mendapatkan informasi terbaru tentang perubahan berikut:

  • Perubahan pada cache SXG Google yang memungkinkan kemampuan baru atau menghentikan penggunaan kemampuan yang lain.
  • Perubahan besar pada Web Packager alat SXG, modul SXG NGINX, dan libsxg.

Jika ada pertanyaan tentang SXG di Google Penelusuran, kunjungi Komunitas Bantuan Pusat Penelusuran.